Lemme being single, babe

10.21.2016
Jadi mahasiswa tingkat akhir itu ada dua hal yang bikin galau, skripsi dan wisuda. Jangan salah loh, wisuda juga bisa terasa susah kalau masih sendiri. Lihat teman dikasih bunga sama ayang setelah perjuangan beratnya dan kita cuma jadi penonton - makk lempar aku ke laut (rasanya pingin ngomong gitu). Adik ku bahkan udah kompakan dengan abang sepupu ngerancang skenario biar wisuda nanti aku ada gandengan. 

Miris ?? banget uyy. Makin miris lagi dengar kabar bahagia dari teman kalau selesai wisuda nanti dia mau tunangan. Aku ? cuma bisa ucapin selamat sambil senyum meringis. Gak usah tanya kapan nyusul, gandengan aja belum punya. Dari smp, aku memang susah banget dekat dengan cowok. Padahal sd dulu teman ku banyak cowok. Cowok idaman ku jaman smp dulu yang ada di manga itu loh. Jangan ketawa, ini serius !! Tapi aku juga pernah alay kok, tenang aja. Pernah godain senior juga via sms yang ngaku-ngakunya anak sma kayak dia. Bilang aku ini anak orang kaya lah yang punya pacar temperamen dan berharap dengan sering nanya-nanya kabar dia perhatian ke ceweknya bakal teralih dan mereka putus  


Keren kan skenarionya :D Sebenarnya itu aib masa lalu tapi kalau diingat lagi sekarang, sering gak nyangka kok bisa gitu ya otak ku, kelewat edan. Cantik banget juga engga tapi berani berharap bisa jadian dengan seniornya. Padahal kalau dibandingin setengah cantiknya cewek abang itu aja aku belum ada HAHHAHA. Bayangi anak smp uy, masih ireng tapi geteknya kebangetan. Pakai lipbalm yang berwarna lah ke sekolah bahkan terlalu sering gonta-ganti pembersih wajah karena kebanyakan makan iklan. Niatnya cuma satu : JADI CANTIK DAN PUNYA PACAR

Pendek banget ya pemikirannya. Setelah tobat sebelum dimusnahi sebagai anak alay (kata adikku), status singlenya juga gak bergeming bahkan tambah parah. Makin parah lagi karena teman dekat ku statusnya juga samaan. Kita bertiga itu dari smp selalu bareng, sma aja yang beda karena aku beda sekolah. Bahkan sampai ada yang udah wisuda duluan kita masih klop dengan status single kita. Bukan gak perlu cowok, cuma seringnya ngerasa apa harus sekarang ? . Diantara kita yang paling ngebet pingin punya pacar ya yang udah wisuda itu. Panas juga kadang mata baca curhatannya tapi lebih sering meratapi diri sih, sementara yang satu lagi karena anak tunggal pinginnya punya abang. 

Terganggu gak sih dengan status single ?

Gini ya, dulu disatu sisi status ini mungkin bisa jadi masalah tapi makin kesini aku makin santai. Pasrah ? ngga juga, aku masih suka kok sama cowok cuma ya itu aku punya prinsip. Ngelihat cara teman pacaran juga gak bikin aku berani naikkin status. This is my life and i taking control. Bukan berarti milih untuk jadi single terus jauh dari cowok ? helloww, gue masih suka lihat roti sobek bertebaran yaa

Malah lebih bebas lihatnya, no one control me babe. eh, tapi disini lihat roti sobek susah, jarang yang punya soalnya. Kalau bahu bidang mah banyak HAHAHA. Satu hal lagi biar status single, ini single berkelas loh. Single mandiri (apa-apa beli sendiri). Ngga ada ceritanya menye-menye kissu-kissu biar dapat aliran dana. Cari sendiri gaes, kerja, kerja, kerja



Belajar jadi wanita karir biar setelah married lipstik 500ribu masih tetap dapat tertata rapi dirak berdampingan dengan skincare impian tanpa harus sedot dana bulanan. Kan lumayan bisa hemat untuk tabungan masa depan. By the way, di china sendiri ada loh perayaan Singles Day yang jatuh tanggal (11/11). Perayaan ini dibuat sebagai hiburan untuk kaula muda china yang bangga dengan status singlenya

Katanya sih dipilih angka 1 karena melambangkan kesendirian (alasan tersuram yang pernah ada). Aku sendiri sih biasa aja, senangnya karena sekali lagi tanggal diskon di kalender bertambah satu setelah (25/11), (28/11), (10/12) dan sekarang (11/11). Tanggal wajib karena pastinya bakal banyak banget diskon. Salah satu contoh keuntungan jadi single ya ini, bebas belanja 
Teruntuk semua wanita single, karena memilih untuk sendiri itu pilihan bukan takdir. Ini hanya masalah waktu sampai bertemu yang tepat


-Vera

10 comments:

  1. When there's no boyfriend means God wanna give guyfriend called husband :) Nggak ada pendamping wisuda, semoga dikasih pendamping ngurus anak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, Amin mbaa :D
      rencananya sih gituu mba, kalau serius langsung ke ortu hahaha
      biar gak capek juga cari-cari xD

      Delete
  2. Aku dulu umur 23 th kayaknya baru punya pacar dan 2 tahun kemudian nikah. Punya pacar atau masih single, yang penting happy yah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaahh, itu umurku tahun depan mbaa, dan yaa aku setuju single atau punya pacar yang penting happy :D :D

      berasa feel free sih kalau single gini mba hahaha

      Delete
  3. Hello Vera, ternyata sama sama boru batak juga....Sabar ya sayang..telat nikah lebih baik daripada salah memilih...aku juga nikahnya udah nggak muda lagi, and you know what aku nggak pernah menyesalinya...Banyak berdoa dan perbanyak teman :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar kok mbaa :D . Waktu dan kondisi juga belum mengijinkan untuk nikah muda hehe, mendewasakan diri aja dulu dan yahh banyak-banyak berdoa pastinya :))

      Delete
  4. Haha.. i feel you, suka banget sama tulisan ini pluuus quotesnya.. Banyak part yang bikin saya ngakak, terutama tentang roti sobek itu. Hahaha

    Pengen punya pasangan bukan berarti kita asal nerima aja dong, big NO! Hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju banget !! ternyata ada yang sependapat ya hahaha XD

      Kalau kata mama ku jangan kayak beli kucing dalam karung, big NOOOO!!

      Delete
  5. sepakat, it just a matter of time hahaha *curcol yg cukup lama single alias telat menikah. tp semua indah pada waktunya kok. semangaaat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. aahh, bersyukur komen yang masuk ngga ada yang nikah muda hahahaha.
      Thankiuu mbaa, aku senang loh baca-baca curcol beginian, semacam obat penyemangat gitu. Jadi makin semangat sekolah tinggi-tinggi dulu hahaha

      Delete