3 Alasan Penting Menurunkan Berat Badan (BASED ON TRUE EXPERIENCE)

5.31.2017

Aku punya masalah dengan berat badan. Satu hal yang enggak pernah terpikir akan jadi masalah besar untuk saat ini. Baru sekitar 1 tahun belakangan berat badan ku naik ke posisi overweight.

Dari smp berat badan ku lebih sering berada dibawah posisi indeks bmi. Ini yang jadi alasan aku terinfeksi maag lebih dini. Aku suka makan, sama seperti orang kebanyakan. Tapi rasanya mau sebanyak apapun dimasukkan, berat badan ku akan tetap sama.

Aku enggak suka pilih-pilih makanan, tapi bukan maniak ngemil. Aku akan makan ketika benar-benar lapar atau kalau disuruh mama. Kebiasaan ini berlanjut dan makin parah ketika aku smp.

Jauh dari keluarga, jadi alasan utama aku mulai jarang sarapan pagi. Rasanya aneh karena segala sesuatunya harus disiapkan sendiri. Jadi kadang untuk mulai hari, aku cuma sarapan dengan satu buah permen. Maag ku makin akut sampai duduk dibangku kuliah.

Aku mulai sering pulang dalam keadaan pusing, mual, dan perasaan ingin muntah. But, I’m not pregnant, dan bukan anoreksia. Ini salah satu gejala maag. Biasanya karena lambung udah terlalu lama berada dalam keadaan kosong dan mendadak diisi dengan makanan ber-msg.

Ntah lah, karena dari kecil mama selalu masak makanan bebas msg jadi setiap kali makan makanan dengan tambahan msg maag ku pasti mudah kambuh. Memuntahkan semuanya cuma jadi solusi terbaik. Kalau enggak gitu kepala ku pusing dan makin lemas. Tapi kebanyakan yang kembali dikeluarkan itu memang makanan ber-msg atau fast food.


Setelah kuliah lewat 5 semester, berat badan ku naik dari yang tadinya diposisi stabil 50-53 kg sekarang naik ke 60 kg. Perubahan yang luar biasa dan aku sendiri engga sadar. Bisa naik sejauh itu sebenarnya lebih ke faktor stress yang semakin berkurang. 

Dari awal kuliah sampai naik ke semeter 5, tugas dan laporan engga pernah berhenti datang kayak mesin fotokopi, ada aja yang harus dikerjain. Begitu di semester 6 yang cuma fokus ke praktek kerja kadar stress ku mulai stabil dan ya begitulah, makanan yang tadinya masuk untuk langsung diproses jadi energi sekarang ditimbun jadi lemak .

Kalau dulu aku terobesesi menambah berat badan, sekarang kebalikannya. Rasanya udah cukup beban hidup aja yang berat badan engga usah ikutan berat HAHAHA. Well, punya berat badan overweight sebenarnya engga buruk karena keuntungannya maag jadi jarang kambuh tapi kekurangannya juga banyak 


RUMUS BMI = Berat Badan (kg) / (Tinggi Badan (m) x Tinggi Badan (m))
Mengacu pada BMI, indeks berat badan ku sebenarnya tergolong yang normal. Tapi ada 3 alasan aku wajib menurunkan berat badan

1. SARANG PENYAKIT 


Mereka yang bertubuh gemuk biasanya beresiko lebih besar terhadap penyakit seperti kolestrol, diabetes, maupun jantung. Bukan berarti mereka dengan berat badan normal engga mungkin terinfeksi tapi disini lah keuntungannya. Mereka dengan berat badan berlebih lebih mudah diidentifikasi secara fisik. 

Aku udah ngerasain dampak buruk punya berat badan berlebih. Disatu sisi maag memang jarang kambuh tapi disisi lain penyakit baru muncul, kolestrol. Aku belum pernah cek tapi dari tanda yang bisa dilihat, I know that. 

Terutama setelah makan fast food ataupun keju. Aku akan pusing, tengkuk leher saki,  dan sekalipun udah minum obat pereda rasa sakit tetap engga akan hilang. Solusinya ada dua, kurangi makan berlemak terutama fast food dan rutin minum jus nanas. Ini benar-benar bagus menstabilkan jumlah kolestrol dalam darah .

2. UKURAN BAJU IKUT MELAR


Biarpun puasa baru dimulai dari beberapa hari yang lalu sale menjelang lebaran mulai dibuka dibanyak tempat. Biasanya saat ini jadi waktu terbaik untuk hunting baju terbaru. 

Berita baiknya kamu bisa temukan banyak koleksi baju lebaran 2017 di ZALORA, karena kenaikan berat badan sama artinya dengan kenaikan ukuran baju yang berarti harus membeli yang baru. 

Ada yang senasib ? Naik dari ukuran s ke m rasanya masih wajar tapi L ke XL rasanya agak memalukan apalagi kalau belanjanya bareng mama yang notabene ukuran bajunya L. Tapi mau gimana lagi ukuran baju lama memang harus dihiatuskan. 

Biarpun size lama sebenarnya dulu agak kebesaran tapi dibanding size saat ini rasanya itu lebih baik. Dengan berat badan berimbang, kelebihannya ada banyak ukuran yang bebas kamu coba. Jadi semangat terus dengan puasanya 

3. PENDAPAT ORANG SEKITAR 

Kita memang engga hidup selalu dari pendapat orang lain, tapi untuk kamu yang enggak pernah ngalami overweight akan susah paham point terakhir ini. Memang mudah untuk bilang, "jadi diri kamu sendiri aja", "enggak usah dengar kata orang", "pede aja lagi", tapi faktanya engga semudah membalik telapak tangan. 

Namanya manusia kita dituntut untuk hidup bersosialiasi. Namun ntah karena memang peduli atau bibirnya aja yang rada gatal kalau engga komentar, kebanyakan orang suka memandang sebelah mata mereka yang punya berat badan berlebih. Padahal itu kan enggak dosa, yang dosa itu kalau udah dimakan terus dipaksa keluarin .

Tapi yah namanya juga manusia engga semua yang peka dengan perasaan sesamanya. Kayak aku, waktu dulu indeks bmi dibawah rata-rata dikomennya terlalu kurus kayak kurang makan. Udah normal sesuai bmi, dikomen lagi pipinya makin mirip bakpau, badannya makin sembrawutan a.k.a makin engga jelas 


See ? dunia itu cuma itu bisa kasih kritik, bukan menolong. Tapi ini balik ke kamunya lagi, kayak dulu waktu aku jerawatan. Orang sekitar cuma bisa komentar, itu wajahnya kenapa ?, kok jerawatan sih sekarang ?, kamu sih sok sibuk sampai engga punya waktu ngurus diri ?, jadi anak gadis jangan terlalu kotor, masa ngerawat wajah sendiri aja engga bisa, and bla, bla, bla, bla ... 

dan solusinya ? engga banyak yang bisa bantu. Yang paling tekun dan sabar ngingatin itu ya mama. Memang sih mama engga bisa bantu banyak, tapi dia cerewet karena benar-benar peduli bukan sekedar gatal untuk engga komen.

Dan lihat, begitu masalah jerawat selesai mereka yang awalnya cuma bisa komentar akhirnya balik penasaran, apa sih obat yang kamu pakai ?, bagus banget sampai wajah mu sekarang lebih bersih ?, berobat ke dokter mana ?, kasih tahu dong rahasianya ?.

dan ini juga berlaku untuk berat badan. Jadi diri sendiri memang baik, tapi punya berat badan berlebih cuma untuk menimbun penyakit dan menjatuhkan rasa percaya diri, rasanya harus diremake ulang. 

Jadi, tunggu apalagi ayo atur pola makan, perbanyak minum air putih, dan rutin berolahraga. Tetap semangat :D 

1 comment:

  1. Masalah penurunan berat badan memang lebih ke alasan kesehatan. Sejak awal tahun ini saya pun mulai biasakan jalan pagi selepas shubuh. Pas puasa aja malas dulu, haha... Kalau makan, saya ga batasi mau itu lemak kek, mie instant, kek... Apalagi kadang saya makan untuk dibayar, haha... Cuma Alhamdulillah saya memang ga bisa makan banyak.

    ReplyDelete